HADIS

Tuesday, 17 April 2012

PROFESOR DENGAN PENGAYUH SAMPAN..

Setiap manusia dicipta oleh Allah untuk berjaya.Maha suci Allah daripada sifat zalim,yakni mencipta manusia untuk gagal.Untuk berjaya setiap individu dikurniakan oleh Allah dengan bakat,kelebihan dan kecenderungan yang unuk dan tersendiri.

 
"Tuhan tidak mencipta manusia bodoh.Tuhan hanya mencipta manusia dengan kebijaksanaan yang berbeza"

Anda pernah dengar cerita seorang profesor dengan pengayuh sampan?Suatu hari seorang profesor menyeberang sungai dengan sebuah sampan yang didayung oleh seorang pendayung sampan.Di tengah sungai,profesor bertanya."Kamu pandai menulis dan membaca?"

"Tidak.Saya buta huruf."jawab pendayung sampan.

"Kalau begitu, kamu sudah hilang separuh daripada kehidupan kamu.Orang yang tidak pandai menulis dan membaca seolah-olah hilang separuh keupayaan untuk hidup dan berjaya."

Sampan bergerak perlahan.Tak lama selepas itu,profesor bertanya lagi,"Kamu ada membuat simpanan di bank"?

"Tidak.Pendapatan saya hanya cukup-cukup makan."jawab pendayung sampan lagi.

"Kalau begitu,kamu hilang lagi separuh daripada kehidupan kamu.Mana mungkin orang yang tidak menyimpan wang boleh hidup dengan selesa pada masa tua nanti."

Sampan terus bergerak.Tiba-tiba sampan itu bocor.Air masuk dengan banyaknya dan sampan hampir tenggelam.Kali ini pendayung sampan bertanya kepada profesor,"Tuan,adakah tuan pandai berenang?"

"Eh..eh...saya tidak tahu,"jawab profesor dengan nada panik.

"Kalau begitu tuan akan kehilangan seluruh hidup tuan!"

Cerita di atas menunjukkan betapa setiap orang mempunyai kebijaksanaan masing-masing.Walaupun tak pandai membaca,pengayuh sampan pandai berenang.Sebaliknya profesor yang mampu menulis dan membaca tidak pandai berenang.Masing-masing punya kelebihan dan kekurangan tersendiri.

Jadi dengan kebijaksanaan masing-masing manusia boleh mencapai kejayaannya.Malangnya,ramai yangbelum mengetahui apakah kelebihan dan keunikan diri masing-masing.Atau ada pula yang tersalah kenal.Ramai yang ingin meniru orang lain.Mereka cuba jadi klon kepada orag yang dipujanya itu.Mereka tidak cuba menjadi orang lain.Mereka tidak sedar sebaik sahaja cuba menjadi klon orang lain,mereka telah menjadi orang no 2,3 atau no 4 bukan lagi menjadi sang juara!

Orang yang cuba jadi klon orang lain tidak akan dapat mengatasi orang yang hendak diklonnya itu.Bahkan mereka akan gagal meniru bulat-bulat kerana mereka dicipta bukan dengan baju itu.Ingat pepatah Melayu :"Ukur baju di badan sendiri."

Nukilan dari buku:MUKMIN PROFESIONAL-CELIK MATA HATI
Pahrol Mohd Juoi.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...