HADIS

Monday, 9 April 2012

SAPA

...Maka dengan sebab rahmat (yang melimpah-limpah) daripada Allah (kepadamu wahai Muhammad),engkau telah bersikap lemah lembut kepada mereka (sahabat-sahabat dan pengikutmu), dan kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati,tentulah mereka lari dari kelilingmu...(Surah Ali Imran :159)

Tersebutlah kisah dalam al-Quran apabila Allah S.W.T memerintahkan Nabi Musa a.s dan saudara lelakinya Nabi Harun a.s untuk bertemu dengan Firaun.Allah S.W.T mengingatkan kedua-duanya supaya berbicara dengan kata-kata yang baik, walaupun Si Firaun itu seorang raja yang zalim dan angkuh sehingga mengaku sebagai Tuhan sedangkan iblis sendiri pun tidak berani mengaku sebagai Tuhan.

Kisah ini membuktikan betapa pentingnya penyampaian dengan kata-kata yang baik dan berhikmah sekalipun orang yang dilawan bercakap itu seorang pemimpin yang zalim.Apatah lagi jika pemimpin itu tidak zalim maka lebih utamalah untuk berbicara dengan kata-kata manis dan berhikmah.Almaklumlah manusia memang suka mendengar yang manis dan benci mendengar kata-kata yang kesat dan pahit.

Rasulullah s.a.w mengajar kita supaya bercakap dengan seseorang mengikut kadar akal mereka.Ini menggambarkan peribadi baginda yang sentiasa bercakap,berbincang dan berhujah mengikut kumpulan sasaran yang berada di hadapannya.

Komunikasi di sekolah tentunya mempunyai fungsi-fungsi tertentu,antaranya untuk menjalinkan hubungan sesama guru,guru dan pentadbir bahkan guru dengan murid.Bayangkanlah sebuah komuniti yang penghuninya sunyi daripada sapaan,senda gurau,tegur menegur dan snyuman tentunya akan menjadi gersang,kontang dan tidak bermaya.

Dengan sekadar senyuman,ucapan salam atau berjabat tangan sudahpun terjalin satu hubungan .Lebih-lebih lagi pada zaman moden ini,SMS,MMS dan emel dapat mempercepatkan lagi aktiviti komunikasi antara kita.Jom kita bina hubungan silatulrahim.Semoga hidup kita bertambah indah,ceria dan bersemangat.

Berkomunikasi adalah mudah.Berkomunikasi dengan orang lain adalah mengambil berat tentang diri orang itu ,bertanya untuk mengetahui keperluannya ,mendahulukan kepentingannya dan mengenal pasti serta memenuhi keperluan psikologinya.

Kehidupan kita adalah jalinan antara suka dan duka umpama siang da malam,hujan dan panas yang silih berganti.begitu jugalah kita.Ada masanya kita memberi ucapan tahniah kepada orang lain dan ada masanya kita menerimanya.Ada masanya kita memberi takziah dan ada masanya kita yang menerima takziah.

Sebagai seorang manusia,disamping kita menjalinkan hubungan sesama kita,kita juga perlu membina rangsangan dalam perhubungan.Manusia memerlukan rangsangan fizikal seperti sentuhan,belaian dan rangsangan mental.Manusia juga memerlukan rangsangan emosi supaya dapat mengalami perasaan seronok,suka,gembira,bahagia dan puas.

Rangsangan emosi boleh diberikan dengan menggunakan kemahiran berkata-kata secara positif .Kemahiran berbual-bual,memuji dan bergurau adalah sangat perlu dalam berkomunikasi .Terutamanya antara guru sesama guru dan pentadbir.

Renungkanlah bingkisan daripada sasterawan negara ini

Guru
Atap ganti ketika podok bocor
Kitab sejarah dalam bilik darjah
Senyum penyembuh bagi wabak sengsara.
Ia
Sungai rangsang sentiasa tenang,
Menghantar bahtera ke segara darma,
Memesan angin menghikmatkannya.

Obor Hemah oleh A.Samad Said, 2 April 1988

Untuk membina keyakinan diri,manusia memerlukan kemuliaan dan penghargaan.Dengan cara berkomunikasi mereka berasa dii mereka diperlukan,dihargai dan penting kepada orang lain.Perasaan tersebut adalah asas kepada keyakinan diri yang sihat.

Setiap perkara ada adab dan pantang larangnya.Bermain ada adab,makan ada adab,masuk ke tandas ada adab,menguap pun ada adabnya.Kalau sekecil-kecil perkara pun Islam menitikberatkan adab-adabnya,apatah lagi dalam perkara-perkara yang besar.Begitulah juga apabila kita berkomunikasi maka tentulah ada adab-adabnya.

Amalkan beradab walau dengan siapa kita berkomunikasi,samaada kita berkomunikasi dengan rakan sejawat,pentadbir,pelajar dan sesiapa sahaja.Perkara terpenting dalam komunikasi adalah jujur.Jujur apa yang hendak kita perkatakan.Jangan cuba menipu atau menokok tambah.Katakan apa yang benar itu bebar dan yang salah itu salah walaupun yang benar itu pahit dan yang salah itu manis.

Jangan hanya apa yang disampaikan mesti benar,tapi pastikan juga cara penyampaiannya juga benar.Oleh itu bila berbicara gunalah perkataan yang baik,intonasinya sesuai,tidak mengikut emosi agar apa yang disampaikan itu dapat diterima  dan difahami dengan baik.

Ramai orang yang terluka hati kerana kata-kata.ramai juga yang gembira dengan sebab kata-kata.Ayuhlah kita jaga kata-kata kita menggembirakan hati sahabat kita dan seterusnya hubungan akan terus terjalin kukuh.

SESIAPA YANG TIDAK SUKA MENYAPA,USAH DIHARAPKAN AKAN DISAPA


nukilan dari buku : Guru Jutawan Akhirat 
                                terbitan Sektor Pendidikan Islam Jabatan Pelajaran Pulau Pinang.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...