HADIS

Sunday, 29 September 2013

PAKU YANG LEKAT DI HATI~



Berbicara dan menyatakan pendapat,mengkritik dan memberikan nasihat,semuanya terangkum dalam kefasihan seseorang insan menyampaikan idea dan melontarkan pandangan .Namun dalam keghairahan berkomunikasi,terkadang keasyikan bersuara menyebabkan kita terlupa diri  sehingga melanggar batas bicara.Tidak sedikit insan  yang terluka dek keterlanjuran kata,ada yang terasa dek kebiadapan kita meninggikan suara tanpa usul periksa dan tidak kurang yang menimbulkan kedegilan hati akibat kebodohan kita mengenal  hikmah dalam memimpin tatasusila manusia.Setelah penyesalan dinyatakan,setelah maaf dipohon maka  ikatan ukhuwah bertaut kembali.Namun bak kata pepatah,terlajak perahu boleh diundur terlajak kata buruk padahnya.Persoalan yang dibangkitkan “apakah seperti dulu ukhuwah itu”.Ikutilah cerita pendek di bawah...moga ibrah daripada cerita ini membuka hati mengenal diri..membaiki diri sebelum menuding jari....

“ Jangan suka menyakiti hati orang lain dengan kata-kata kita,” nasihat seorang ibu kepada anaknya.
“Saya tahu itu salah, ibu. Tapi, saya akan cepat minta maaf.Itu salah satu kelebihan juga ibu,” kilas si anak.
“Tetapi perbuatan kamu itu menyakitkan hati orang, anakku,” kata ibu itu lagi.
“Saya rasa tidak.Selepas minta maaf, segala-galanya langsai,bu.” Si ibu berfikir.Apakah cara untuk menyedarkan anaknya daripada sifat buruk ini?. “Kalau begitu,kami ikut cadangan ibu ini.Moga kamu akan fahami maksud ibu nanti.” Tanpa membantah anak itu bersetuju.
“Begini, setiap kali kamu menyakiti hati seseorang, kamu ketuk sebilah paku ke dinding ini,kemudian,setelah kamu meminta maaf,kamu cabut semula paku yang kamu ketuk itu!”. “Baik ibu.”
Beberapa bulan berlalu,mereka sama-sama menghadap dinding tersebut. “Lihat ibu, mana ada paku yang tinggal?” Ujar si anak dengan bangga. “Semuanya telah dicabut. Memang ramai orang yang saya sakiti hati mereka,tetapi semuanya telah memaafkan saya setelah saya minta maaf.”
“Betul kamu sudah minta maaf dan mereka telah memaafkan, tapi sedarkah kamu …..?”
“Maksud ibu?”
“Cuba kamu tengok dinding ni. Semuanya sudah tebuk,calar dan “berkematu”. Itulah hati-hati yang telah kamu sakiti.Walaupun kamu sudah dimaafkan, tetapi kesan perbuatan buruk itu masih berbekas di hati mereka. Hati yang dilukai ada parutnya, anakku…”
Si anak merenung dinding yang tebuk-tebuk itu. Sudah tidak indah lagi seperti asalnya.Begitukah hati-hati orang yang telah aku sakiti?


Pengajaran
Meminta maaf adalah perbuatan terpuji.Tetapi berusaha agar kita tidak terpaksa meminta maaf           (Maksudnya menghindarkan diri daripada menyakiti hati orang lain) jauh lebih terpuji. Ya, luka di hati itu lebih sukar diubati daripada luka di tangan.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...